BATU akik seberat hampir 200 kilogram ini ditawarkan dengan harga Rp1 miliar oleh pemiliknya. Batu akik bernama Klawing Pancawarna Telur Kodok ini dipamerkan di Rest Area Tamanagung, Kecamatan Muntilan, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, 18-19 April 2015.

Pemilik batu akik tersebut, Lilik Sulistyono, memasang harga tinggi untuk akiknya karena batu ini memiliki keistimewaan antara lain tembus cahaya, memiliki tujuh warna, dan diambil langsung dari Sungai Klawing, Purbolinggo, Jawa Tengah.

“Batu ini tergolong langka. Batu dari sungai memiliki kadar kapur lebih rendah daripada batu pegunungan sehingga batu akik ini memiliki kualitas yang bagus,” ujar Lilik di sela-sela pameran, Sabtu 18 April 2015.

Lilik yang juga Ketua Panitia Pameran Batu Akik Tamanagung ini mengaku, hingga kini sudah ada yang menawar Rp425 juta untuk batu akik tersebut. Namun, ia belum bersedia melepaskannya. Ia masih bersikukuh dengan harga Rp1 miliar.

“Kalau ada yang mau segitu, baru saya lepas. Soalnya, saya juga suka dengan batu ini. Kalaupun enggak laku, (batu ini) ke depan buat investasi anak-anak saya. Batu tidak bisa bertambah, tidak seperti tanaman anturium yang bisa dibudidayakan. Semakin lama justru batu ini akan semakin langka dan memiliki nilai jual tinggi,” kata Lilik.

Pemilik sanggar seni Linang Sayang Muntilan itu mengaku sudah menggemari batu mulia sejak sembilan tahun lalu. Tidak hanya batu akik sebagai perhiasan, tetapi juga batu-batu Gunung Merapi yang dijadikan beragam kerajinan batu.

“Saya mencintai batu sudah lama karena saya hidup (berpenghasilan) dari batu,” ucap Lilik.(kompas.com)